Wednesday, February 7, 2007

Banjir (in Indonesian)

Ini mungkin blogpost pertama gw yang berbahasa Indonesia. Di sini gw mau menceritakan pengalaman gw selama banjir kemarin, yang katanya banjir paling gede di Jakarta, kalo dibanding banjir2 sebelumnya...



  • Jumat, 2 Februari


    • Hari Jumat ini sebenarnya udah direncanakan mau meeting closing D'ABC, rencananya mau lanjut makan2 trus skating. Otomatis barang2 yang mau dibawa (kamera, tripod, sama sepatu skating) udah gw siapin.

    • Pagi2 pas jam 06.00, dibangunin mama katanya papa udah lagi keluarin mobil (sedan), karena di depan jalanan udah tergenang. Gw langsung bangun, liat ke depan.. Karena masih berpikir nanti bakal pergi ke kampus, maka barang2 gw langsung gw masukin ke mobil (Kijang), trus mobilnya gw bawa terobos banjir.

    • Di depan gang, ketemu papa (baru markir sedan di pom bensin) yang bilang suruh jangan keluar, karena airnya udah tinggi. Gw liat di depan ada mobil yang lagi keluar, dan karena pengalaman dulu tahun 2002, banjirnya bakal tinggi, akhirnya gw nekad terobos banjirnya. Untungnya tuh mobil gak mogok, hoki bgt bisa keluar dengan selamat. Gw mo coba parkirin di pom bensin yang di dekat kompleks, taunya sama yang jaga diusir (pom bensin yang ini reputasinya memang kurang bagus, dulu waktu coba ngisi bensin di situ, mesin mobil langsung aneh2 bunyinya - pertanda bensin oplosan, alhasil sekeluarga udah ogah ngisi bensin di situ kalo gak terpaksa). Akhirnya gw bawa pergi, trus parkir di atas jembatan. (jembatannya di atas sungai, lumayan tinggi di atas air sungainya).

    • Abis itu gw langsung pulang, nerobos banjir yang tingginya masih selutut lebih. Sampai di rumah, (berhubung udah pengalaman kebanjiran tahun 2002), barang2 langsung dipindahin ke lantai atas. Kira2 sekitar jam 8 - 9, selesai pindahin barang, trus air mulai masuk rumah (kalo tahun 2002, airnya masuk rumah jam 6 pagi, pas bangun, alhasil dulu gak sempet keluarin mobil). Jam 7-8 gitu, listrik dimatiin. Gw kaget pas tau UPS gw ternyata batrenya udah mati, jadi begitu mati lampu, langsung mati juga server gw.. (kalo gak kan, bisa dipake listriknya buat ngecharge / nyalain router buat wireless internet)

    • Selesai beresin rumah itu, gw keluar lagi, nerobos banjir bareng pak sopir, dengan misi memeriksa kondisi mobil (aman kah). Pas keluar itu, udah sampe sepaha airnya... (untungnya gw tinggi dhe, advantage ^_^). Liat Kijang masih aman di atas jembatan, liat sedan masih aman di pom bensin. Abis itu jalan kaki sampe ke McD di bangunan ex-Hero Kebon jeruk... Pertama kalinya masuk McD beli makanan pake kardus (saking banyaknya, kan stok buat sehari). Abis itu pulang jalan kaki lagi. (kira2 jaraknya one-way ada 1km). Sepanjang pagi itu hujan deras.

    • Pulangnya, sama pak sopir iseng nyobain lewat kampung, belakang rumah. Untungnya lewat sana, karena ternyata banjirnya udah naik lagi setengah meter. Kalo lewat depan (kayak pas keluar, pasti udah sedada, bakalan basah isi tas gw). Sampai di rumah, wew, airnya udah 1meter di dalem rumah :-S

    • Puncak banjir hari itu kira2 ada 1.1-1.2 meter, ada 20-30cm lebih tinggi dari tahun 2002, dua2nya di dalem rumah. Bayangin aja dhe di jalan utama kompleknya, pasti udah 2 meter, udah kelelep gw kalo lewat situ...

    • Setelah itu makan, beres2, trus ngantuk tidur... kira2 jam 3 gw kaget lagi, dibangunin, dapet kabar dari tetangga katanya Kijangnya yang di atas sungai udah hanyut (nah lho! kaget gak tuh.. apalagi kamera kesayangan masih di dalem mobil.. harusnya tadi paginya gak usah dibawa keluar ajah...), langsung dhe bokap, gw, pak sopir, sama tetangga yang tadi ngabarin itu, buru2 keluar. Keluarnya lewat shortcut, dari belakang rumah, manjat pager (kawat duri), langsung keluar ke kampung. Nyebrang di depan komplek, airnya udah sedada gw (1.5 meter kali yah), untung masih bisa lewat.

    • Bokap sama tetangga yang tadi itu, nyampe duluan, dan ternyata mobilnya gak separah dugaan... masih bisa dijalanin, dibawa bokap dititip ke bengkel deket situ yang lumayan tinggi. Barangnya selamat, tapi ditinggal di mobil karena repot bawa masuknya.

    • Di luar agak lama, liat2 situasi... ada perahu karet lewat buat nyeberangin orang (itu kan di jalan gede gitu, nah jalannya yang kerendem 1.5 meter). katanya sih bayar 2000/pax. Paginya waktu lewat situ, ada juga orang nyeberangin motor pake gerobak, 10-20.000/motor sama orangnya. ^_^ Di sungai liat banyak bgt sampah, terhalang di jembatan itu. Kalo diperhatikan, sungainya geser ke bantaran sungainya, sedangkan sungai benerannya jadi daratan gitu, penuh sampah (bawaan hanyut dari atas kali ya...).

    • Pulang ke rumah, udah mau gelap, di rumah pake lilin... sampe malem ga bisa tidur, panas gak ada AC (kebiasaan pake AC kalo tidur, jadi selama banjir ini susah tidur...). Kalo diinget2, sehari itu gw makan 4 burger`nya McD...hehehe... Sejak hari pertama itu, telepon mati, jadi cuma bisa pake HP...


  • Sabtu, 3 Februari


    • Hari kedua ini, gak banyak yang dilakuin, bangun agak siang, pak sopir keluar beliin makanan (Padang), seharian di rumah aja (kayaknya, kalo ga salah inget sih), masih kecapean abis kemarennya...


  • Minggu, 4 Februari


    • Batre henpon udah mo abis, trus banjirnya juga agak surut sedikit. Jadinya keluar bareng papa, ke sedan, dibawa ke kantor di slipi lewat tol, muter sampe ke Puri. Di kantor nebeng ngecharge sekalian tinggalin mobilnya (parkirnya langganan, jadi gak mahal hehe..). Setelah itu nyebrang ke Slipi jaya, beli makanan, ke Hero ternyata lilin abis, indomie tinggal sedikit... nyari tabung gas kecil, ga dapet... akhirnya pulang naik taxi (muter sampe ke puri lagi..), trus jalan kaki pulang lewat kampung.

    • Sorenya, keluar lagi, ke TA buat fitness (niat amat ya... :P) sekalian mandi (karena di rumah mati lampu, ga ada air, ga bisa mandi..). Beli makanan, beli J.Co selusin, dibawa pulang...

    • Malem itu, airnya udah surut, di dalem rumah udah kering, sisa di depan aja. Gw coba colok2in kabel telpon`nya, ternyata nyala. Langsung dhe gw keluarin laptop (yang untungnya batrenya full..), sempet bingung, soalnya dial ke nomor CBN slipi koq gak bisa nyambung... untungnya inget nomor manggala, jadi abis itu bisa internetan sebentar... (setelah dicek, ternyata nomor slipi mati gara2 sentral telkomnya kebanjiran, cupu betul perusahaan segede itu ga mampu naro sentral telpon di tempat aman..., tapi dulu telkom punya NOC aja pernah rusak kesamber petir... jadi udah gak heran..)


  • Senin, 5 Februari


    • Pergi ke rumah sepupu gw di bekasi, sama mama, cici, +pembantu, mau nyuci pakaian yang udah numpuk sejak hari Jumat (yang lumayan banyak karena banyak yang basah akibat nerobos banjir). Sepanjang jalan lancar bgt, kayak liburan... Di bekasi sana, seakan2 gak ada apa2, gak kebanjiran, toko2 tetep buka... Sekalian gw bawa laptop buat dicharge (+hp tentunya..). Di sana sekalian mandi tentu saja, hehe... Sorenya mampir di Giant, ternyata lilin di sana abis... indomie (kaldu ayam) juga abis... wah parah...

    • Malemnya, internetan lagi, make batre laptop sampe tinggal 60%.


  • Selasa, 6 Februari


    • Tadinya berharap hari selasa itu udah surut airnya + listrik udah nyala.. eh ternyata belum... malah sorenya, air masuk lagi 2cm ke dalem rumah (kan nyebelin tuh, udah dibersihin rumahnya...)

    • Seharian itu gak keluar rumah, cuma baca buku Lonely Planet - Tokyo, buat persiapan ke Tokyo bulan depan.. langsung abis bukunya dalam sehari, padahal lumayan tebel...

    • Malemnya internetan lagi pake laptop, kali ini batrenya dihabisin total. (yakin betul besoknya bakal ada listrik :P)


  • Rabu, 7 Februari


    • Paginya bangun agak siang, dikasi tau kalo airnya udah surut, jalanan depan rumah udah kering, dan teryata jalanan keluar juga udah kering total. Listrik belum nyala. Sepupu gw yang laen (yang tinggal di daerah Greenville/Duri sana, gak kebanjiran) dateng ke rumah, ternyata jalanan di depan udah bisa dilewatin mobil. Paginya papa sama cici udah ke kantor juga, tapi masih lewat belakang, karena mobilnya masih dititipin parkir di kampung. Sorenya, papa pulang, jemput gw, ke kantor (ngecharge laptop+hp+internetan), trus jemput cici pulang kantor, lanjut fitness lagi di TA. Abis makan malem di sana, beli makanan buat dibawa pulang, ternyata listrik udah nyala... Berakhir sudah penderitaan hampir 6 hari gak ada listrik di rumah.. Internet udah nyala, laptop bisa dicolok, dan sekalian bisa nulis blog ini dhe... ^_^ Segitu dulu kali ya ceritanya (udah panjang bgt...), sayang bgt gw gak sempet ambil foto2 selama banjir ini (soalnya kameranya kan ditinggal di mobil, pas udah dibawa balik udah males mo foto).



-Andrian Kurniady

2 comments:

liegunawan said...

nice adventure

Fiona said...

jadi inget, pas banjir di rumah, gw malah asik foto2. hahahaha. daerah komplek rumah gw habis 1 meter masuk rumah, kecuali rumah-rumah yang di daerah bukit (trmasuk rumah gw). wkwkwk. masih aman. tapi akibatnya jadi gak bisa ke mana-mana, kekurung banjir. but anw, listrik tetap nyala, internet kenceng, makan... erm... persediaan indomie sekardus, sedikit daging di kulkas, telor, plus sayur-sayuran dari kebun sendiri. ^^V